thank’s for all

Cerita ini Saya mulai dari lulus smk, dulu setelah saya dengar pengumuman kelulusan smk saya saya sunguh sangat girang, terus terang aja saya memang dulu tergolong anak nakal di sekolah saya, tapi meskipun saya tergolong anak nakal tapi saya gak mau ketinggalan sama anak berprestasi di sekolah saya, karena saya yakin orang tua saya menyekolah kan saya dengan penuh harapan, pasti semua orang tua mempunyai pikiran tersebut.

saya lulus SMKN 1 purwosari pada tahun 2006 Saking seneng nya denger pengumuman kelulusan saya sama temen- temen seperti biasa lagu lama kalau udah pengumuman kelulusan “konvoy sambil coret2 seragam” tapi sorry g usah coret-coret bendera kebangsaan/lambang negara, seperti yang saya lihat anak-anak sekarang, terus terang pengen saya pukul aja tu anak, biar gini-gini masih cinta ama negeri sendiri, setelah pulang konvoy seragam pun di pajang, biasa lah buat keloksi musium pribadi, baju seragam yang dulunya bersih, kalo kenak tinta saja saya kucek sampek bersih dan habisin diterjen satu kilo, sekarang penuh coretan mulai dari tanda tangan temen-temen sampek “pilok” bahasa apa thu pilok, eem sunguh keren menurut saya waktu itu.

Hari wisudah pun tiba, foto-foto sama temen buat kenang-kenangan , foto sama kepala sekolah, foto sama KAJUR, foto sama guru pengajar, foto sama orang tua tentunya, seru dhe tapi sayang g punya koleksi foto tersebut, maklum namanya juga foto punyanya temen, habis itu ambil ijazah, eemm setelah 3 tahun di gembleng, di beri pelajaran ama guru “super genius”, di kasih hukuman, disuruh pulang gara-gara gak bawa atribut lengkap, sampek dipukuk guru pun pernah, maklum dulu g ada yang namanya perlindungan anak, tapi itu aku rasa wajar wong saya dulu emang kayak gitu, kalo g telat, kalo g bolos, kalo g pulang waktu pelajaran, ya gt namanya siswa edan, kalo g dipukul ya g pernah bener, bener g? tapi kalo sekarang guru kalou memukul siswa thu dilaporin, coba kalo anda sekalian jadi guru, kalo siswanya kayak gini, ya jangan salahin kalo tangan ini mendarat lurus di pipi saudara. guru harus tegas, guru harus bisa mendidik siswa-siswanya, beda kalo dosen kan, kalo materi udah disampe kan ya udah selesai, mau dipakek g dipakek itu urusan mahasiswa.

Lanjut dengan pasca kelulusan, uhh ini waktu penantian kerja, mulai dari kirim lamaran kerja sana sini, lempar sana lempar sini, g tahu udah berapa surat lamaran yang udah saya bikin, sambil menanti pangilan, bantu orang tua di ladang, orang tua saya petani tapi saya lulusan Teknik Informatika, belum terpikir mau di apakan nih ilmu yang udah saya peroleh, Komputer g punya, ya bantu-bantu aja dari pada keliaran g ada kerjaan, tapi kalo pengen keluar g punya uang itu yang repot, “Ngamen” pun saya jalanin, tapi itu hanya iseng aja kalo lagi senggang buat pelampiasa sebab waktu saya sekolah dulu jadi anak band gak kesampaian, dulu sering ikut festifal sana sini g pernah menang, “Babynut” haduh nama band apa thu, “anak kacang” kelaut aja bro. tapi apa mau dikata  kalo sampe ketahuan orang tua kalo saya ngamen wah bakal dipatahin ni Gitar kesayangan, kalo lihat seragam yang penuh coretan di musium peribadi saya seolah g kepikiran kalo kayak gini. 3 tahun menempa ilmu di SMK, g ada manfaatnya gumam saya saat itu, kadang ada yang mencaci saya “Buat apa sekolah jauh-jauh kalo akhirnya kayak gini”, pengen gue aperkat aja itu orang, maklum dari sekian anak muda kampung saya, saya aja yang sekolah tidak di daerah sendiri, anak rantau broooo.

Kurang lebih 6 bulan ijazah saya g ada manfaatnya, terus pada saat itu ada temen orang tua saya yang nawarin kerja di jakarta, waduh g kebayang mou kerja disana, “JAKARTA” jakarta man, ibu kota negara, yang ada monasnya, yang sering banjir itu, yang penduduk nya padat, waduh bisa jadi orang kuper sendiri aku kalo disana, TIDAAKKK, kata bapak aku tinggal berangkat saja kalo mau berangkat, orang tua udah ngizinin, tapi hati ini berat sekali ninggalin desa kebangaan, yang bebas polusi, yang g ada yang namanya “BANJIR”, atau apalah pokoknya aku berat banget ningalin ini desa.

Nasib berkata lain bro, Ada seorang temenku fina namanya yang ngabari katanya ada beasiswa di POLITEKNIK Malang, wah bisa di coba nih kesempatan, g kerja kok malah kuliah, he he he tertawa sendiri dhe, aku berangkat ke sekolah kejuruan saya, buat nemuin bapak guru saya yang katanya ada beasiswa tersebut, lalu saya disuruh nemuin seorang dosen (P. Eko Jono), terus saya di interview sedikit lalu saya lansung berang ketempat tujuan, “buring” tepatnya setibanya saya di beri penjelasan tentang bagaimana mekanisme kuliah disini, katanya ini adalah program beasiswa D3 TKJ PJJ di malang, yang dibawahi biro BKLN, tapi sayang saya denger ini tidak di akui oleh DIKTI, karena D3 detempuh hanya 2 tahun 6 semester, dengan modal jual hp saya mendaftar di MJC (Malang joint campus), akhirnya saya tiba saatnya ujian masuk, dengan modal izin dari urang tua saya berangkat, dengan mengucapkan Basmallah saya kerjakan itu soal, 2 hari setelahnya pengumuman di terbitkan, alhamdulillah saya diterima, setelah selang berapa minggu karena latar belakang saya yang bawa kesini adalah POLINEMA, saya disodori pekerjaan di MJC ini, alangkah senang nya hati saya udah kuliah di kasih pekerjaan, alhamdulillah, di tempat saya ada 4 manager, 10 staf , tapi ada staf yang meninggal, jujur saya sangat kehilangan, sebab dia kawan saya mulai dari kelaparan sampek kenyang di tempat gawe, he he he, thank for deddy masrisar,

Di MJC saya sebagai staf sarana perasarana lebih tepatnya Kabag LAB, selain jadi staf , saya jadi tutor CCNA di MJC, dan juga sebagai guru penganti di SMKN 9 malang, gak kebayang bisa jadi seperti ini, saya bersyukur kepada Allah SWT, yang telah memberikan rezkinya.

“MJC” tempat nongkrong/rumah/kantor wah serba ada deh nih tempat, mulai dari kenangan gawe sampek “Cinta” untuk gawe g usah di bahas, ya kerjaan itu2 melulu, lansung saj ake next sesion, “cinta” apa unik nya si kata tersebut, g tahu yang gue tahu emang unix banget, Fina my princess, kami berangkat dari pertemanan yang sudah cukup lama mulai dari SMP-SMK-Sampai saya tulis postingan ini, tapi dekatnya waktu gawe sekarang aja, dulunya kayak g kenal gt, sekedar tahu aja,Sebelum dia jadian sama saya dia sebetulnya udah punya pacar, dia sering curhat sama saya, dan kami sering keluar bareng, makan bareng dan mungkin itu yang membuat kami jadian, tapi selidik punya selidik dia waktu aku tembak thu dia cuman coba-coba  aja sama saya, waduh terus terang aja sakit bro kalo di denger kata tersebut, sampai sekarang aja masih terdengar jernih ditelinga saya, merdu dan menyayat, sapa yang g tersayat kalo dibulangin cuman coba2 aja, coba-coba broow, emang “lotre” apa? emang minyak angin (anak pakek coba-coba), karena yang saya tahu  ia idam-idammin cowok yang jadi mantanya itu, sebelum saya, g tahu saya udah yang nomer berapa? yang saya tahu hanya dia thu kayak nya bener-bener cinta bgt ama thu mantanya, sebelum jadian ama saya aja dia thu ngomong gt “dari sekian mantan-mantanya dia thu yang paling dia cintai”. we we we , jadi g enak nih nulisnya, ini privasi dia mas jangan di umbar, opz tenang aja g pakk merek. tapi udah hampir setahun saya jadian ama dia, wah aklo diceritain tentang perjalan aku ama dia. 80 % bertengkar 15 % tertawa 5 % romantis, itulah MRTG cinta saya, g tahu untuk kedepannya, saya posting kalo ada perkembangan “MRTG cinta” saya aja. sekian saja buat cerita di balik cinta saya.

selanjutnya kalo kalo jadi tutor, wah ini harus extra sabar yang diajar adalah bapak ibu guru, jadi harus penuh telaten, tapi sangat menyenang kan, sharing pengetahuan, pokoknya seru bgt.

Jadi Pengganti Guru SMKN 9 Malang, cukup menyenangkan ketemu anak bandel, super urakan, g mau diatur, banyak bacot, bikin sebel, naik darah, sampai-sampai darah saya 145, wah badah kurus gini bisa darah tinggi juga, super aneh , Dokternya yang salah atau gmn ya? tapi g apa kalo ngajar itu harus sabar, kayak Bu Mus di “laskar pelangi” tapi jujur saja saya senang mengajar disini biar siswa-siswinya bandel, tapi sering bikin saya ketawa-ketiwi, thank’s for my student, good luck dhe, kalian bikin aku awet muda he he he. selajutnya saya berterima kasih kepada saudara sekalian yang sudah sudi membaca coretan ini, thank’s alot.

untuk sementara itu saja dari seputar kehidupan saya, bersambung dulu ya.. nice day brow

8 Comments

Leave a Comment.